Jadwalesports : Perjuangan DPC Team Secret Berlanjut, Dota 2

Jadwalesports – Ada masalah di surga bagi Team Secret karena performa tim yang mengecewakan di musim  Dota esport Pro Circuit 2023. Dengan hanya satu seri tersisa, Secret menemukan diri mereka di ambang degradasi; mereka tidak boleh kalah dalam satu pertandingan pun, dan Into The Breach dan Nigma Galaxy harus kehilangan sisa seri mereka agar Secret tetap berada di divisi satu.

 

Mempertimbangkan Secret memasuki musim baru setelah penampilan impresif di The International 2022, sebagian besar mengharapkan mereka tampil dengan performa impresif, tetapi rencana berubah menjadi lebih buruk setelah  Nisha meninggalkan Secret for Liquid .

 

Meskipun  Secret mengisi celah  dalam rosternya dengan Miroslav “BOOM” Bičan, tim tersebut masih jauh dari performa TI-nya. Sementara itu,  Nisha dan Liquid  terus mendominasi untuk memastikan diri mereka mendapatkan tempat Utama, membuat banyak penggemar mempertanyakan pengambilan keputusan Secret sambil menyelesaikan daftar 2023 mereka.

jadwalesports

Dari sudut pandang statistik, hampir semua penambahan Secret akan menjadi penurunan peringkat dari Nisha karena bintang tengah itu memainkan  Dota 2 terbaik  dalam karirnya selama dua tahun terakhir.

 

Meskipun menghadiri TI dan memiliki tahun yang baik, BOOM meninggalkan mantan timnya dengan  nada masam  karena dia ditendang karena masalah yang dirahasiakan dengan mantan rekan satu timnya.

 

Mengingat situasi BOOM sebelum kedatangannya di Secret, beberapa penggemar menganggapnya sebagai pengganti Nisha yang ” lebih rendah “. Perubahan roster juga  mengungkap  beberapa masalah mendasar dalam permainan Secret karena tidak ada orang yang mengisi kekosongan.

 

Selama menjalankan TI Secret, Nisha sering mendapat sorotan, baik membawa timnya atau menciptakan ruang yang cukup bagi orang lain untuk berkembang. Dengan kepergiannya, core Secret lainnya,  Crystallis  dan Resolut1on, berjuang keras untuk bersinar.

 

Para penggemar sudah mengkritik dampak permainan Crystallis selama TI11, dan itu kembali menjadi  topik  diskusi hangat karena pemain tersebut belum dapat mengambil peran untuk Secret.

 

Meskipun mungkin ada berbagai faktor di balik penampilan buruk Secret di kuartal pertama tahun 2023, seorang penggemar membandingkan situasinya dengan  LeBron James  yang meninggalkan Cleveland Cavaliers pada tahun 2010. Begitu LeBron pergi, Cavs tiba-tiba tersingkir dari perlombaan kejuaraan sampai dia kembali pada tahun 2014.

 

Rahasia mungkin tidak berbentuk, tetapi harapan mereka untuk tetap berada di divisi satu tetap hidup. Tim tersebut telah mengalahkan salah satu rival mereka saat ini, ITB, dan mereka akan menghadapi Nigma, tim lain yang berjuang untuk menghindari degradasi, pada 27 Januari. Pertandingan sisa ITB dan Nigma jauh lebih sulit daripada Secret, jadi runner-TI- up mungkin menempel di slot div one mereka.

 

Tingkat kemenangan pub Nisha yang absurd

 

Michał “Nisha” Jankowski, tanpa diragukan lagi, adalah jadwalesports pemain Dota 2 esports pro paling baik saat ini . Bintang carry-turn-mid-lane ini tampil sangat baik dengan Team Secret antara 2018 dan 2022, tetapi dia berada di level lain sejak bergabung dengan Team Liquid setelah TI11 .

 

Dia tidak hanya membantu timnya memulai musim Dota Pro Circuit 2023 dengan sempurna dengan lima kemenangan dan nol kekalahan, mengamankan tempat mereka di Lima Major dengan dua seri di tangan, tetapi dia juga benar-benar menghancurkannya di pub.

 

Seperti yang ditunjukkan oleh salah satu penggemar , Nisha telah memenangkan 22 dari 23 pertandingan pub terakhirnya, menjadikan tingkat kemenangan totalnya 95,6 persen. Ini didasarkan pada statistik yang direkam oleh Dota2 ProTracker . Satu- satunya permainan yang dia kalahkan adalah saat bermain Kunkka.

 

Profil Dotabuff Nisha menambah kemegahan, menunjukkan rekor kemenangannya yang gila semakin meluas. Dia hanya mengalami sedikit kekalahan dalam dua minggu terakhir meskipun saat ini memainkan banyak game Dota 2 setiap hari. Ini jelas merupakan akun smurf, tetapi masih berada di peringkat 100 teratas di Eropa.

 

Jika performa Nisha dan Liquid berlanjut di Major, mereka akan menjadi favorit untuk menang. Dan jika itu terjadi, ada peluang bagus mereka juga akan menjadi favorit untuk memenangkan TI12. Masih ada musim yang panjang di depan dengan banyak pertandingan yang harus dimainkan. Jadi, meski kesimpulan tersebut tampak masuk akal, sejarah menunjukkan tim terbaik musim ini tidak selalu membawa pulang hadiah utama. 

 

Tetap saja, bisa dikatakan wujud Nisha tidak ada duanya sekarang. Dia terus mengesankan rekan-rekannya dan penggemar Dota 2 , dengan banyak yang menyamakannya dengan bintang Nigma yang tidak aktif Amer “Miracle-” Al-Barkawi ketika dia berada di masa jayanya. Dia melakukan semua yang dia bisa untuk mengangkat Aegis pada tahun 2023.

Baca Juga :

Tim Dota 2 Profesional Lainnya Dituduh Mengatur Pertandingan

 

Sirkuit Dota Pro 2023 jadwalesports dimulai dengan langkah yang salah, karena banyak pro dilarang secara permanen untuk berkompetisi karena berbagi akun atau pengaturan pertandingan. Sebagian besar larangan tersebut berasal dari wilayah Eropa Timur, dan HYDRA juga bergabung karena tim tersebut dituduh mengatur pertandingan oleh Neon League .

 

HYDRA saat ini berkompetisi di divisi kedua EEU DPC, dan tim tersebut berpartisipasi dalam turnamen pihak ketiga, Liga Neon, untuk latihan hingga aksi divisi dua dimulai.

 

Sementara itu bisnis seperti biasa di Neon League, admin mendeteksi anomali selama pertandingan HYDRA. Menurut pernyataan yang diberikan kepada escorenews.com , ukuran taruhan yang tidak biasa menarik perhatian admin turnamen.

Total taruhan yang biasanya dibatasi sekitar $40-50 tiba-tiba melonjak menjadi $6.700 saat HYDRA kalah di pertandingan pertama dengan “cara yang mencurigakan”. Pemain carry HYDRA, Kıyalbek “dream`” Tayirov, berada di pusat tuduhan karena dia menampilkan performa yang sangat buruk.

 

Saat admin menyelami catatan komunikasi internal HYDRA, mereka menemukan beberapa kasus pertarungan tim yang memaksa mimpi meskipun berada dalam posisi yang kurang menguntungkan. Dalam salah satu pertarungan seperti itu, pemain carry berjarak 160 emas dari pembelian kembalinya. Mengingat hanya butuh beberapa detik untuk menanam kembali pembelian itu, tindakan HYDRA dianggap dipertanyakan.

 

Menyusul penyelidikan, HYDRA membantah semua tuduhan, tetapi tim tersebut menyatakan kesediaan mereka untuk bekerja sama. Admin turnamen jadwalesports yang terlibat dalam kasus ini mengirimkan semua bukti ke Valve, bandar taruhan, dan Penyelenggara Turnamen lainnya di dalam TKP.

 

Jika HYDRA jadwalesports dinyatakan bersalah atas pengaturan pertandingan, pemain yang terlibat dalam kasus ini dapat menerima larangan seumur hidup untuk berkompetisi di acara Valve, yang berarti mereka akan keluar dari divisi dua EEU bahkan sebelum dimulai.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *